Gambar Hiasan

Setelah seharian Kapal itu berlayar, akhirnya ia pulang semula ke perlabuhan, adapun yang tiada pulang ke perlabuhan, barangkali ada 2 kemungkinan. Yang pertama, barangkali kapal itu karam di tengah lautan dan yang kedua barangkali kapal itu hilang entah berantah. Mungkin saja di terus-terusan dibuai ombak kerana kehabisan minyak atau barangkali di tahan dek lanun sepertimana yang telah menimpa syarikat perkapalan MSE yang dirampas lanun di teluk eden.

Begitulah juga hidup manusia, mengembara di dunia yang serba mencabar ini, ada yang tidak ubah seperti kapal yang kehabisan minyak. terhuyung hayang, ke kiri ke kanan, Maju dan mundur.. menunggu saat untuk karam.. atau mungkin saja hanyut sehingga ke pantai. Dan pasti juga ada kapal yang telah nyata karam di tengah lautan.

Maka berdoalah mereka yang sedang berlayar di lautan,

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ (١)
ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ (٢) ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ (٣) مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ (٤) إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ (٥) ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٲطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ (٦) صِرَٲطَ ٱلَّذِينَ أَنۡعَمۡتَ عَلَيۡهِمۡ غَيۡرِ ٱلۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ وَلَا ٱلضَّآلِّينَ 

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani,
Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani., Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari akhirat). Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.

Dan pastinya, Allah swt pemilik doa yang dibaca akan mengurniakan apa yang di pinta. Hal ini telah di beritahu kepada para pelayar sebelum para pelayar memulakan perjalanan.

وَقَالَ رَبُّڪُمُ ٱدۡعُونِىٓ أَسۡتَجِبۡ لَكُمۡۚ


Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.

Tetapi, alangkah ruginya. Hanya sebahagian daripada mereka memohon. Maka hanya mereka yang memohon sahaja mendapatinya, melainkan dengan izinNya.

Lalu pelayar yang tidak bermohon dan berdoa terus dibawa ombak.. hanyut di pukul arus.... badai yang kuat menghempas sehingga hancur luluh badan kapal yang membawa mereka. Lantas kapal yang dinaiki sedikit demi sedikit karam. Para pelayar masih sibuk membaiki sehingga mereka terlupa akan pemilik segala doa, pemilik ombak dan badai, pemilik segala lautan. Mereka sibuk merancang strategi, mesyuarat tergempar dilakukan.. berbagai teori digunakan untuk menyelamatkan kapal mereka.. tetapi....

Mereka merancang, Allah merancang dan sesungguhnya perancangan Allah mengatasi perancangan mereka.

Lalu tenggelamlah kapal Van Der Wijck II, Satu persatu anak kapal menghembuskan nafas... diiringi suara teriakan yang keras.

رَبَّنَآ أَبۡصَرۡنَا وَسَمِعۡنَا فَٱرۡجِعۡنَا نَعۡمَلۡ صَـٰلِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin.

tetapi sayangnya teriakkan itu tidak lagi bisa membaiki kapal yang sudah karam dan Nyawa yang telah hilang.

namun ada juga seorang dua yang di ambang kematian. Maka dengan nyawa tersisa, mereka lantas tunduk dan sujud kepada pemilik segala doa lantas berdoa

إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ (٥) ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٲطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ (٦) صِرَٲطَ ٱلَّذِينَ أَنۡعَمۡتَ عَلَيۡهِمۡ غَيۡرِ ٱلۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ وَلَا ٱلضَّآلِّينَ 


Maka, dengan rahmat dan kasih sayangNya selamatlah mereka dari lemas di lautan.

Pengertian.
Sebagai manusia yang tidak serba kekurangan, Sudah pastinya kita tidak terlepas daripada melakukan kesilapan dan dosa. Oleh yang demikian seharusnya kita sentiasa memohon taubat (walau sebesar manapun dosa mu kepadaNYa) selagimana tersisa kesempatan, sebelum ajal nan tiba meragut peluang yang ada. Sesungguhnya pintu taubat itu masih terbuka.

Taubat ini bukanlah hanya sekadar lafaz secara lisan tetapi dengan sebenar-benar taubat dengan bertekad bersungguh-sungguh di dalam hati bahawasanya kita tidak lagi akan melakukan kesalahan atau dosa tersebut.

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ تُوبُوٓاْ إِلَى ٱللَّهِ تَوۡبَةً۬ نَّصُوحًا عَسَىٰ رَبُّكُمۡ أَن يُكَفِّرَ عَنكُمۡ سَيِّـَٔاتِكُمۡ وَيُدۡخِلَڪُمۡ جَنَّـٰتٍ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَـٰرُ


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan Taubat Nasuha, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai.. At Tahrim:8

Ingatlah sesungguhnya Allah itu Maha Pemurah lagi Maha pengasihani. Sekalipun begitu banyak dosa yang telah dilakukan, namun sekiranya kita benar-benar ikhlas dan jujur bertaubat kepadaNya nescaya akan diberi kepada kita pengampunan, InsyaAllah.

Sementelah itu, janganlah pernah rasa penat dan lelah dalam memohon hidayah dan petunjukNya. Tetaplah anda dalam melakukan solat dan titah perintahNya dengan bersungguh-sungguh. InsyaAllah, Allah tidak pernah sesekali membiarkan hambaNya yang soleh dalam kedukaan, melainkan untuk memberi rahmat.

Selamat Pulang Ke Perlabuhan! Allahuakhbar!

Wallahualam
09:35 191008
Hentian Bas Larkin, Johor
kumpulan artikel , , |
1 Response
  1. Sani Says:

    Pulanglah oh Pulanglah..


Catat Ulasan